IPMDIY.ID, Yogyakarta Siapa yang masa kecilnya tidak dipenuhi dengan cerita-cerita dongeng? Cerita-cerita rakyat seperti Sangkuriang dan Ratu Kidul rupanya muncul di kehidupan kita bukan secara cuma-cuma, melainkan cerita itu menyimpan pengetahuan mendalam yang tidak bisa dipandang sebelah mata. Termasuk pengetahuan mengenai lingkungan.

Pimpinan Wilayah Ikatan Pelajar Muhammadiyah Daerah Istimewa Yogyakarta (PW IPM DIY) melalui Bidang Apresiasi Seni Budaya dan Olahraga (ASBO) dan Bidang Lingkungan Hidup (LH) menggelar sebuah diskusi bertema “Cerita Rakyat untuk Menjaga Bumi Indonesia” dengan subjudul “Edukasi Kultural tentang Ekologi dan Mitigasi Bencana”.

Kegiatan virtual ini dilaksanakan pada Ahad malam (9/1) dan dihadiri lebih dari 50 peserta dari berbagai wilayah di Indonesia. Narasumber yang diundang pada kegiatan itu ialah Ma’rufin Sudibyo, S.T., peneliti kebencanaan di Badan Pengelola Geopark Nasional Karangsambung-Karangbolong yang juga aktif di Dongeng Geologi.

Mengawali materinya, Ma’rufin berbagi fakta penting bahwa, “Gempa bumi dan tsunami adalah bencana paling mematikan dalam dua dasawarsa terakhir terhitung dari tahun 2000.” Namun, bencana-bencana tersebut sudah sunatullah untuk terus terjadi selama lempeng-lempeng terus bergerak.

Perulangan tersebut menunjukkan bahwa fenomena alam sebenarnya memiliki pola tertentu yang dapat dibaca dan dianalisis. Oleh karenanya, manusia perlu memahami dan menyesuaikan kondisi-kondisi itu melalui upaya mitigasi sehingga risiko bencana alam dapat diminimalisasi.

Menariknya di Indonesia, kejadian-kejadian bencana alam yang terjadi di masa silam kerap terekam dalam cerita tutur yang disampaikan dari generasi ke generasi. Cerita tersebut dapat menjadi salah satu modal untuk melakukan mitigasi.

Dalam materinya, Ma’rufin menunjukkan bagaimana cerita legenda seperti Sangkuriang, Batu Klinting, dan juga Ratu Kidul berkemungkinan menjelaskan kondisi alam Indonesia. Detail dalam cerita Sangkuriang rupanya memiliki kesamaan dengan beberapa fenomena alam di Sesar Lembang, Bandung.

Interpretasi lain mengatakan bahwa cerita Sangkuriang ini diduga mengandung penjelasan munculnya Tangkuban Perahu. Selain itu, cerita Batu Klinting yang tumbuh di daerah Semarang menggambarkan fenomena alam sebelum munculnya rawa pening. Cerita lain seperti Ratu Kidul pun dapat menjelaskan gempa-gempa megatrust Jawa yang terjadi 400 tahun silam.

“Cerita-cerita tadi di satu sisi bisa dianggap sebagai gugon tuhon, cerita yang mengada-ada, bahkan bagi sebagian orang dianggap sebagai syirik. Tapi di sisi lain, bisa jadi itu merupakan sebuah mekanisme dari nenek moyang kita untuk menyampaikan apa yang terjadi saat itu dengan bahasa mereka sendiri, dengan keterbatasan pengetahuan mereka,” jelas Ma’rufin.

Kegiatan diskusi itu bukan tanpa kelanjutan. Rencana, PW IPM DIY akan melanjutkannya dengan penyusunan video dongeng yang melibatkan pelajar, sebagai upaya untuk mendorong edukasi kepedulian lingkungan dan mitigasi bencana. Ini dituturkan oleh salah satu panitia, Ahimsa W. Swadeshi, dalam sesi diskusi. *(Asbo dan LH PW IPM DIY)